TEKNIK PENGELASAN KAPAL JILID 1

13 Januari 2011

TEKNIK PENGELASAN KAPAL JILID 1


Dari berbagai jenis pengelasan yang telah dikenal, pengelasan
pada kapal mempunyai suatu persyaratan dari Badan Klasifikasi yang
mengawasi dan memberikan kelayakan tentang kekuatan konstruksi
kapal. Hal ini karena kapal selain berada pada media cair yang selalu
mendapat gaya – gaya hidrostatik gelombang air dari luar badan kapal
juga mendapatkan beban berat sehingga kapal sebagai sarana
pengangkutan perlu mendapatkan perhatian khusus tentang kekuatan
dan faktor keselamatannya. Untuk memenuhi persyaratan yang dituntut
dari pemilik kapal dan badan klasifikasi maka peran juru las sangatlah
besar, dan untuk itu teknik – teknik pengelasan pada kapal harus diikuti
agar mendapatkan mutu las yang baik dan dapat diterima oleh pemilik
kapal maupun badan klasifikasi.
Seperti diketahui bahwa peran dan volume pekerjaan pengelasan
pada kapal sangatlah besar, dimana ketrampilan seorang juru las
dituntut mempunyai kompetensi secara mandiri (individual skill). Dengan
demikian seorang juru las perlu mendapatkan pengetahuan dan
keterampilan yang matang agar proses pengelasan yang dilakukan
mempunyai mutu dan kecepatan yang tinggi, sehingga diharapkan dapat
diterima oleh Badan Klasifikasi dan pemilik kapal. Teknologi Las Kapal
merupakan metode penyambungan baja pada kapal dengan mengikuti
standar yang berlaku untuk pembangunan kapal.
Pada umumnya pengelasan pada badan kapal yang banyak
digunakan adalah pengelasan dengan proses las busur listrik
(SMAW), las busur rendam ( SAW ) dan proses las busur listrik
dengan pelindung gas ( FCAW / GMAW ) dari material baja karbon
dan baja kekuatan tarik tinggi.
Sedangkan proses las elektrode tak terumpan (GTAW ) banyak
digunakan untuk mengelas bagian – bagian kapal seperti perpipaan,
saluran udara dan bagian – bagian kecil lainnya yang menggunakan plat
tipis.
Dari beberapa jenis pengelasan yang digunakan untuk mengelas
bangunan kapal pada umumnya mempunyai prosedur pengelasan
sendiri-sendiri dimana kelihatannya sangat sederhana, namun bila diteliti
secara cermat maka didalamnya banyak masalah yang harus diatasi
dimana pemecahanya memerlukan banyak disiplin ilmu pengetahuan.

download disini
download pdf

2 komentar:

Anonim mengatakan...

bagus terima kasih bang

Anonim mengatakan...

bang kalo ada yang elektronikanya ya bang

Poskan Komentar